Search This Blog

Loading...

Wednesday, August 24, 2011

ESTETIKA KEPEMIMPINAN

estetika KepemimpinanKepemimpinan estetika merupakan cara di mana seniman, dan pekerja estetika lainnya, melakukan fungsi kepemimpinan dalam kelompok, masyarakat dan budaya, sering di luar posisi mapan otoritas. Estetika secara umum berkaitan dengan pertanyaan keindahan dan gagasan selera universal.
Kant mengemukakan bahwa respon manusia terhadap seni memihak, yang menyebabkan perdebatan tentang 6 hubungan dengan budaya visual. Lain berpendapat bahwa ada sebuah dunia estetika yang berbeda, yang memungkinkan orang untuk menanggapi keindahan dalam hal warna dan bentuk. Baru-baru ini, seniman telah dipanggil untuk kepemimpinan estetika dalam manajemen - sebagai pemimpin, praktisi, visioner dan inspirers (misalnya Austin dan Devin 2003; Hatch et al 2004; Schroeder 2005.).
Jadi, kepemimpinan estetika tidak perlu merujuk hanya untuk kreativitas atau visi, kepemimpinan bukan estetika mungkin muncul dari wawasan budaya, isu-isu politik atau interpersonal; pernyataan estetika pada ketidakadilan sosial atau masalah budaya penting, atau, pada tingkat yang lebih umum, menyediakan cara alternatif melihat masalah, sejarah atau kebijaksanaan yang diterima. Dengan cara ini, kepemimpinan estetika baik dapat melengkapi atau bertentangan bentuk kepemimpinan yang lebih tradisional, seperti politik, agama atau manajemen. Ini mungkin bahwa kepemimpinan estetika menarik beberapa kekuasaan dari posisi produser estetika luar posisi kepemimpinan konvensional.
Contoh terkenal termasuk Jacques-Louis David, yang terkenal lukisan Kematian Marat (1793) dikatalisis dukungan untuk revolusi Prancis dengan cerdik pencampuran seni rupa dengan propaganda. Selama abad kedelapan belas pemberontakan berdarah, David reorganisasi Académie, sebuah lembaga nasional yang penting - penting untuk otentikasi dan menyebarkan pendapat budaya dan politik dan tren - dan ia menghasilkan banyak kegiatan propaganda yang spektakuler, akhirnya dipenjara karena pandangan politiknya.
Pemimpin lain estetika ikon, pemenang Hadiah Nobel penyair Czeslaw Milosz, menarik perhatian terhadap represi di Polandia, dan membantu memicu keberhasilan gerakan Solidaritas itu.
Contoh terakhir menyangkut pematung Asia-Amerika dan arsitek Maya Lin, yang menghantui peringatan Veteran Vietnam di Washington DC membantu bangsa - terutama veteran Vietnam dan keluarga mereka - mulai datang untuk berdamai dengan zaman sangat melemahkan dan memecah belah dalam sejarah Amerika. Lin, yang, seorang mahasiswa sarjana pada waktu itu, tetap menolak untuk
mengkompromikan prinsip-prinsip estetika nya selama pertempuran pahit atas nya
desain minimalis, diadakan untuk yang kuat visinya, jelas, seperti yang dijelaskan dalam film dokumenter pemenang Academy Award dari perdebatan penuh benci tentang bagaimana perang harus diabadikan (Mock 1995).
Penelitian dan berpikir tentang kepemimpinan estetika beberapa rentang disiplin, dan sering meliputi studi manajemen, sejarah seni dan sosiologi - estetika kepemimpinan merupakan salah satu untai dalam bidang tumbuh estetika dan manajemen. Di bidang studi organisasi, Kecantikan Rafael Ramirez Organisasi Sosial (1991) terinspirasi banyak sarjana dalam gilirannya estetika. Organisasi dan Estetika oleh Antonio Strati (1999) telah menjadi dihormati, kontribusinya beristirahat pada penerapan kepada organisasi pemahaman estetika dari psikologis informasi titik pandang teori organisasi. Heather Höpfl dan volume diedit Linstead Stephen, The Estetika Organisasi (2000), menawarkan, berguna ell-dikandung pengenalan masalah kepemimpinan estetika. Pierre Guillet de Monthoux The Firm Seni: Manajemen Estetis dan Pemasaran Metafisika dari Wagner untuk Wilson (2004) menyediakan beberapa studi kasus kepemimpinan estetika, memberikan silsilah yang berguna estetika dalam perekonomian.

Stephen Taylor dan Hans Hansen (2005) memberikan ulasan yang berguna bidang ini muncul, difokuskan pada penyelidikan estetika. Kepemimpinan estetika dapat beristirahat dalam kualitas kepemimpinan karisma, keterampilan interpersonal atau visi, namun tetap sulit dipahami, dan sulit untuk mengkategorikan atau berisi. Seringkali, pemimpin estetika telah dilatih di daerah yang agak jauh dari kepemimpinan yang khas atau disiplin manajemen - sastra, seni atau teater, misalnya - dan pelatihan ini mungkin menawarkan kapasitas untuk wawasan inovatif. Namun, wawasan atau visi saja tetap tidak cukup; kepemimpinan estetika memerlukan kombinasi yang jarang keinginan, tekad dan drive, bersama dengan hadiah luar biasa estetika.
Lihat juga: karisma, kreativitas, kepemimpinan lintas-budaya, etika, kebijaksanaan
Bacaan lebih lanjut: Austin dan Devin 2003; Guillet de Monthoux 2004; Hatch et al. 2004; Lin 2000

1 comment:

Post a Comment

Silahkan Comment no SPAM Maaf comment berbau Spam akan saya Hapus

Popular Posts